Saturday, September 24, 2016

Testimoni sebagai mahasiswa

Halo!!!!!!!!!!!!!! Halo!!!!!!!!!!!!!!!! Dari Malang!!!!!!!!!!!!! 

Hari ini adalah................. hari di mana gue tepat 1 bulan tinggal di Malang *throws confetti everywhere, honks*. Gue udah punya temen kampus!!!!!!!!!!!! Harus disebutin sih soalnya nyarinya susah. Di hari ini pula, uang bulanan gue buat seminggu ke depan gak nyampe 100 ribu. 50 ribu aja gak nyampe. Hehehehehehehehehehehehehe holy shot. Setelah 2 blogposts tentang betapa merananya hidup di sini, I started to get cozy here. Belum ada perubahan signifikan physically dari gue (doain gue kurusan, please), cuma kalo secara pemikiran, udah ada kok. Kalo secara kerajinan dalam belajar, sekarang gue kalo ngerjain tugas gak pernah mepet deadline. Lain halnya kerajinan dalam membersihkan kamar. Kamar gue udah kayak TPS. Isinya tas, baju kotor berserakan. Pokoknya, definisi jorok itu cocok deh buat gue. 
Menjadi mahasiswa itu anugerah. Asik. Serius. Gue ngerasain banget sih peralihan dari masa SMA ke kuliah itu saaaaangat berbeda. Mahasiswa dituntut berpikir kritis, eksis bukan goal kehidupan lagi, tapi jadi manusia yang bermanfaat dan punya karya yang nantinya berguna di masyarakat, bukan cuma jadi perintilan yang sekali tiup langsung shoo shoo, washed away. Mulai dari pemikiran paling sempit, definisi cantik. Halah, sekarang gue ngeliat orang baday rasanya gak ada apa-apanya. Kalo jaman SMA, masa-masa ospek itu momen di mana ngincer junior cantik dan senior ganteng, di kuliah, senior gantengnya dikit. AHAHAHAHAHAHAH boong, eh serius. Eh nggak gitu, sekarang kayaknya lomba-lomba nyari gebetannya udah berkurang. Pokoknya belajar memahami bahwa cantik bukan hanya sekedar tampilan wajah indah & bodi mulus, tapi jauh lebih dari itu. Kedua, menjadi mahasiswa dituntut untuk nggak serba disuapin dan nggak serba ditemenin. Nggak punya temen ke kantin? Ke kantin aja sendiri. Nggak punya temen sholat? Sholat aja sendiri. Nggak punya *insert any verbs here* sendiri? Semuanya serba sendiri & nggak serba disuapin. Bukan lagi masanya juga buat nyari ketenaran. Karena sungguh, populasi 1 jurusan aja banyak banget, ditambah 1 fakultas, belom 1 universitas. Begitulah. Menjadi mahasiswa dituntut untuk peduli terhadap orang miskin, menyuarakan suaramu untuk orang miskin, bukan jadi penjilat uang rakyat.
Iya, kuliah gak seindah di FTV. Kuliah gak segampang di film-film. Kuliah gak selowong itu buat mikirin pacaran & ngajak makan & bayarin makan pacar, buat sendiri aja susah *mohon jangan dikatain lebay*. Kalo kuliah dibawa santai aja, iya, bener, dibawa santai aja. Kalo dapet tugas, langsung kerjain saat itu juga, karena gue pengalaman ngebiarin tugas kelamaan sampe pusiang, itu pas SMA. Tugas maba sih masih gampang, gak boleh copy paste sih, tapi mengutip boleh, tapi pake copyright. Banyak tapinya ya. Intinya ya dibawa seru aja, gue juga mulai mengikuti banyak kepanitiaan dan organisasi, since gue lagi aktif-aktifnya dan ingin menjadi produktif dan serta menjadi pribadi yang berkualitas. 
Oh iya, selamat Hari Tani Nasional. Semoga petani-petani di Indonesia difasilitasi tanah sendiri oleh pemerintah dan untuk mahasiswa pertanian, teknik pertanian, apapun affiliated with pertanian, majukan pertanian Indonesia. Sadarlah bahwa kalian mahasiswa dituntut untuk pro rakyat, bukan pro terhadap perusahaan asing yang mengelola tanah-tanah petani tanpa memikirkan kesejahteraan petani itu sendiri. Mari kembalikan swasembada beras Indonesia. :) 

POST INI TERLIHAT PENCITRAAN TAPI SEBENERNYA NGGAK. kayaknya.

No comments:

Post a Comment