Monday, July 25, 2016

Life As A Singer, no?

Kayaknya sekarang gue punya gambaran kalo jadi penyanyi gak cuma sekedar nyanyi, menghibur orang, dapet uang. Apalagi kalo mereka ada gigs di luar negeri/kota yang kalo tempatnya bagus, sekalian bonus liburan. Enak ya, nyanyi (even though it's not easy), jalan-jalan, kerja sambil liburan, I guess? Jadi sore ini gue baru nyampe Jakarta dari Surabaya. Surabaya panas? Hell yes. Tapi gue kedinginan mulu di sana. Mulai dari di pesawatnya, di taxi menuju hotel, di hotel, di mallnya (berhubung hotel gue sebelahan persis sama mall, kalo orang Surabaya asli, kayaknya tau gue nginep di mana), di mobil temen gue, di mana-mana gue kedinginan. Ini gue yang norak apa gimana, tapi pas gue di Malang yang logikanya udaranya lebih adem, gue gak sekedinginan itu pas di sana. Sebenernya ujian mandiri kali ini banyak banget bonusnya, mulai dari gue malah jalan-jalan ke kampus orang, ngemall 2 hari berturut-turut, bisa bubble bath di hotel HEHE sooo happy, tapi gak bisa berenang sih, sedih. Gue mau cerita pengalaman selama di Surabaya aja ya, karena pas di Malang, gue gak ke mana-mana, nanti pas kuliah gue ceritain kok gue ke mana #KitaSatuBrawijaya, #PUSAKA54. Eaaaaaaaa sekarang udah bisa pamer.

Jadi pas di Surabaya, hari pertama dateng, gue langsung straight to the hotel, sungguhlah, macet juga, apa bedanya sama Jakarta? Kendarannya gak sebanyak di sini sih, tapi tetep aja. Terus check in, lalu sore-sore keluar nyari makan. Akhirnya kita makan di rumah makan Soto Kediri gak jauh dari hotel, so far so good, dan mulai dari situ, gue pengen makan soto terus. Terus abis dari Soto Kediri, pergi ke mall yang menurut gue perpaduan antara Kota Kasablanka sama MKG. Ibu gue nyari sepatu karena sepatu yang dia pake bikin kakinya sakit. Udah tau sakit, malah dipake, kan heran?!

Hari kedua itu hari gue tes UNAIR. Ini entah karena gue tidurnya kemaleman atau soal nya bikin ngantuk, gue ngantuk banget pas ngerjain. Kayaknya faktor yang pertama sih. Truth be told, gue ngerjainnya gak serius, dosa ya. Dan di situ akhirnya gue merasakan teriknya matahari Surabaya. Rasanya kayak ada di Merkurius deh waktu itu, lebay HAHA maaf. Setelah tes, gue ketemuan sama calon-calon dokterku (Almira & Dita) weehee dan dijemput supir travel Surabaya (Aldio) buat nyari makan siang. Kita makan di Ayam Primarasa dan setelah makan kita ke kampusnya supir, ITS! Kereeeeeeeeeeen banget sih kampusnya, adem, menahan matahari masuk ke daerah kampus dengan pohon super banyak. Namanya juga Ecocampus. Kalo gue bisa Fisika & Matematika, gue bela-belain deh kuliah di sana. Terus kita ke gedung teknik sipilnya dan dalemnya ada simulasi rel kereta api, dan gue, Almira sama Dita terkesima. Terus kita keliling ITS, datengin dari fakultas satu ke fakultas lainnya. Di fakultas perkapalannya bagus, ada miniatur mesin kapal gitu ya norak ya maaf, overall kampusnya bagus dan adem. Terus gue digigit nyamuk, ini serius penting karena sekarang badan gue rada anget dan sempoyongan, takut DBD. Pulang dari ITS kita ke warkop, yang ini gak penting sih, duduk-duduk doang. Abis itu gue, Almira dan Dita pulang. Mereka mau ke Tunjungan Plaza, gue balik ke hotel, supir travel jemput sodaranya ke bandara. Pas gue nyampe hotel, ibu gue ngajak ke mall (lagi) karena dia kelaperan. Gue nya udah kenyang. Jadilah akhirnya keliling mall lagi. Kalo ada orang yang bilang kakinya rasanya mau copot, sungguh, itu bukan lebay atau gimana, emang pegel banget cuy. Mohon mengerti.

Besoknya, which means hari ini, gak ke mana-mana karena flightnya jam 11:50, terus keluar hotel jam setengah 9an, dan kalian harus tau, jadi sebenernya pesawatnya pada delay. Tapi delaynya bukan di waiting room, di dalem pesawat, di runaway, karena rame banget di Juandanya, jadi take off nya gantian dan itu lucu banget sih, pesawat berjejer dari depan ke belakang. Lagi-lagi gue kedinginan di pesawat, norak kan. Udah deh, perjalanannya kira-kira seperti itu. Mungkin ada yang kurang tapi gak tau apa karena gue lagi pusing sekarang.



No comments:

Post a Comment