Wacana

Terkadang, semua yang direncanakan dengan matang tidak berjalan sesuai harapan.

Salah satunya adalah rencana untuk menghabiskan waktu liburan dengan belajar. Gue harusnya duduk manis, belajar, stress sendiri, tapi lebih memilih buat nulis disini karena merasa penat walaupun rasanya ilmu yang gue terima masih sekecil biji sawi. Gue sedang merasakan rasanya menuntut sesuatu yang seharusnya gak gue tuntut. Ngerasa ada di jalur yang salah aja, kenapa gue kepikiran untuk milih jalur macam ini, tapi menyesalinya telat. Bukan telat, gue selalu menyesal, tapi gak pernah mau berlebihan untuk menunjukkan ke diri gue sendiri bahwa gue menyesal, karena gue mau maju, dan gak bisa selalu nyalahin keputusan yang lalu. Gampangnya, gue berpikiran kalo ilmu sebenernya gak ada yang sia-sia, dan gue harus senang karena dapet kesempatan yang sebenernya beberapa orang mau untuk di jalur yang sama seperti gue. Semoga aja masih banyak jalan yang bisa gue pilih, dan semoga jalur yang gue pilih nanti gak buat gue menyesal. Sekarang cuma bagaimana caranya gue harus tetep semangat dan gak putus asa untuk ngelanjutin 1 tahun kedepannya.
Rencana libur seminggu ini memang udah direncanain untuk belajar buat UTS. Entah kenapa, internet, tempat tidur, dan video-video di youtube lebih menarik daripada biasanya. Gue udah bisa ngebayangin apa yang bakal terjadi di malam sebelum ulangan, hectic. Sebenernya gue bisa menyicil dari yang sudah gue lakuin, tapi balik ke point pertama, 3 hal tersebut. Gue terkadang mikir, kenapa gue harus jadi manusia. Kalo misalnya gue semut, pasti hidupnya agak lebih.....sulit, mungkin, tapi gak harus ketemu sama UTS, UAS, UN.

Comments

Popular Posts